Rudy Sahaluddin: Berbagai perjalanan karier

553

Di The Captain (17/11) yang dibawakan oleh Ferdy Hasan, menghadirkan seorang narasumber yaitu Rudy Sahaluddin. Beliau adalah Deputi IV Kemenko Perekonomian RI.

Dulunya beliau juga seorang atlet polo air, yang dibahas pada segmen ini.

Q: Pak Rudy, dulunya pernah siaran radio juga ya?

A: Betul, waktu itu siaran pada tahun 2003-2007.

Q: Wow, operate sendirikah radionya?

A: Oh nggak, ada yang operate.

Q: Kecintaan Pak Rudy ke dunia olahraga tak bisa dilepas bahkan sampai sekarang. Hampir setiap weekend pasti selalu berpartisipasi dalam CFD. Masih ya Pak sampai sekarang?

A: Masih dong. Selalu setiap minggu pasti ikutan CFD.

Q: Ada geng khusus tiap ke CFD?

A: Nggak ada sih, seketemunya aja sih sama siapa. Ada yang “kenal anjing”, alias kenal muka tapi nggak kenal nama hehe.

Q: Pak Rudy ini kan panggilan akrabnya Rudi Bun, gimana sebenarnya awal mula dari nama itu?

A: Jadi waktu SMA dulu kan, kebiasa yah manggil temen pakai nama ortu. Nah karena itu nama ortu saya, dipanggil Bun terus deh.

Kalau ada temen telepon ke rumah, pas nanya “Ada bun nggak?”, yang jawab Bapak saya deh hehehe.

Q: Lalu Pak Rudy, dulu waktu sekolah kan olahraga basket biasanya paling umum, lalu juga berenang, bola, badminton, voli. Tapi ini terjunnya ke atlet polo air nasional, bagaimana ceritanya?

A: Dulu awalnya memang suka berenang, aktif di klub Tirta Taruna. Tapi sedikit orang yang sukses jadi atlet renang.

Banyak yang males, jenuh, terus pindah ke loncat indah, terus pindah lagi ke atlet polo air.

Karena toh dulu peminat polo air juga masih sedikit, nggak ada saingan. Jadi minat deh ke situ. Alhamdulillah cepet bisa sukses di situ. Apalagi saya kidal, pemain kidal juga masih jarang.

Q: Berapa lama Pak Rudy jadi atlet?

A: Aktifnya sih sampai pas kejuaraan tingkat nasional, lalu tingkat DKI, terakhir masuk BAPPENAS.

Q: Dulu di BAPPENAS cukup lama, tapi pernah jadi PNS?

A: Pernah kok jadi PNS. Dari masuk BAPPENAS sudah jadi PNS, sampai sekarang. Lalu habis dari BAPPENAS, terus pindah ke BKPM, dari tahun lalu pindah Kemenko Perekonomian.

Brava Listeners, terus dengarkan Brava Radio di 103.8 FM atau bisa melalui streaming di sini. [teks Gabriella Sakareza]

Baca juga:
Tax Amnesty dan keuntungannya menurut Jeffri Tanudjaja
Pandji P. Djajanegara dengan pengembangan CIMB Niaga Syariah
Irfan Syaqi Beik dan pendidikan ekonomi syariah

Share it