Bugatti Tourbillon Mobil Hybrid Super Mewah dengan Harga Rp67 M

47

Bugatti telah meluncurkan model barunya, Bugatti Tourbillon, sebuah mobil hybrid bertenaga besar dengan harga yang juga mengesankan. Mobil ini akan menggantikan Bugatti Chiron seharga 3,3 juta dolar AS, atau sekitar Rp 67 miliar.

Mate Rimac, kepala eksekutif perusahaan baru yang kini bernama Bugatti Rimac, mengatakan bahwa ia tidak pernah berniat membuat Bugatti serba listrik. Ketika mobil bertenaga bensin berangsur-angsur menghilang dari jalanan dunia, para insinyur dan perancang Bugatti Rimac ingin menciptakan sesuatu yang mempertahankan semangat mobil Bugatti bertenaga mekanis, hanya saja lebih baik: Sebuah hibrida plug-in yang sangat bertenaga.

Seperti model Bugatti Chiron dan Veyron sebelumnya, Bugatti Tourbillon yang baru akan memiliki mesin gas 16-silinder yang sangat besar. Mesin yang dirancang bekerja sama dengan perusahaan teknik mobil balap Inggris, Cosworth, akan dibantu oleh tiga motor listrik yang bertenaga.

Motor listrik akan membantu menutupi kekurangan mesin gas yang tidak memiliki turbocharger. Mesin gas Chiron memiliki empat turbocharger yang mendorong udara ke dalam mesin untuk membantunya menghasilkan lebih banyak tenaga. Mate Rimac mengatakan bahwa mereka ingin mesin baru ini “disedot secara alami,” yang berarti tidak akan ada turbocharger.

“Kami ingin membuat mesin pembakaran yang paling menarik dan paling emosional,” kata Rimac, “dan itu adalah putaran tinggi, disedot secara alami.”

Interior mobil ini juga merupakan penghormatan kepada mesin kuno. Tourbillon diambil dari nama seperangkat roda gigi yang membantu menjaga akurasi pada jam tangan mekanis. Tampilan instrumen Bugatti dimodelkan pada dial jam tangan mekanis.

“Salah satu hal pertama yang kami lakukan saat perusahaan baru dibentuk, saya membawa seluruh tim ke Swiss dan kami mengunjungi beberapa pembuat jam tangan,” kata Rimac, mengutip dari CNN.

Tampilan speedometer tengah bahkan memiliki dua jarum seperti jarum jam. Jarum panjang menunjukkan kecepatan mobil sementara jarum pendek mencatat putaran per menit dari mesin 16-silinder dengan putaran tinggi.

Dengan baterai yang terisi penuh, mobil ini dapat menempuh jarak sekitar 37 mil dengan tenaga listrik murni sebelum mesin bensin harus dinyalakan, namun pengemudi memiliki pilihan untuk menjalankan mesin bensin secara terus menerus, jika diinginkan.

Tidak seperti Bugattis sebelumnya, Tourbillon memiliki tampilan layar yang cukup besar dan dilengkapi dengan Apple CarPlay. Namun, layar tersebut hanya akan muncul dan terlihat ketika pengemudi memintanya. Secara umum, para perancang Bugatti telah menghindari menempatkan layar di dalam mobil dengan keyakinan bahwa tampilan komputer akan terlihat ketinggalan jaman dengan cepat.

“Kami berpikir, bagaimana tampilan produk ini dalam 50 tahun, 100 tahun mendatang,” kata Rimac. “Dan jelas bahwa, jika Anda memiliki layar, tampilannya tidak akan sebagus itu.”

Mobil-mobil ini masih akan dirakit satu per satu di pabrik kecil Bugatti di Molsheim, Prancis. Total hanya 250 Tourbillon yang akan dibuat, kata Mate Rimac, dengan harga awal sekitar $4 juta per unit.