Nike Kembangan Desain Sepatu dengan Teknologi AI

25

Merek pakaian olahraga Nike sedang mengembangkan model AI generatifnya sendiri untuk mendesain produk dengan menggunakan bank data atletnya yang sangat besar, demikian yang diungkapkan oleh Dezeen.

Menurut kepala inovasi Nike, John Hoke, perusahaan ini ingin memanfaatkan data eksklusifnya tentang performa atlet dengan model bahasa besar (LLM) yang dipesan lebih dahulu.

LLM adalah bentuk kecerdasan buatan (AI) berbasis teks yang dilatih untuk mengenali pola bahasa. Contoh yang paling terkenal adalah ChatGPT dari OpenAI.

“Kami menggunakan semua LLM yang ada di luar sana dan kami memiliki model yang kami buat sendiri,” kata Hoke kepada Dezeen.

“Ini adalah sedikit pemikiran untuk mengembangkan taman pribadi, melihat kumpulan data kami sendiri yang eksklusif untuk Nike – jadi data kinerja dari seorang atlet, dari laboratorium kami, dan lain-lain. Dan kemudian menggabungkannya dengan beberapa hal dari taman publik, tetapi memastikan bahwa itu semua terkandung dalam apa yang kami latih untuk model tersebut.”

Nama model AI Nike masih belum ditentukan.

Hoke berbicara kepada Dezeen di acara Nike baru-baru ini di Paris, di mana merek ini meluncurkan koleksi sepatu olahraga elit terbarunya menjelang Olimpiade 2024, yang akan berlangsung di ibu kota Prancis pada musim panas ini.

Perusahaan ini juga memamerkan Athlete Imagined Revolution (AIR), sebuah proyek yang melibatkan tim desain untuk membuat sepatu prototipe bagi 13 atlet top Nike – termasuk pelari AS Sha’Carri Richardson dan pesepakbola Prancis Kylian Mbappé – berdasarkan permintaan dan kepribadian mereka.

Permintaan berdasarkan preferensi para atlet dimasukkan ke dalam model AI generatif untuk menciptakan ratusan gambar yang kemudian dengan cepat diasah oleh para desainer Nike menjadi konsep tunggal dengan menggunakan teknik fabrikasi digital lainnya, termasuk sketsa dan pencetakan 3D.

“Saya menyebutnya sebagai alkimia baru dalam membuat produk di Nike,” kata Hoke.

“Dan itu adalah mengambil impian para atlet, mendalami kepribadian mereka, memahami apa yang mereka inginkan, menambahkannya dengan imajinasi kami sendiri, niat kami sendiri, dan teknologi yang sedang berkembang – AI dan desain komputasi – dan menggabungkannya bersama-sama.”

Peraturan Atletik Dunia menetapkan bahwa sepatu yang digunakan dalam kompetisi harus tersedia secara luas, sehingga tidak jelas apakah pendekatan yang sangat personal ini akan sampai ke lintasan di turnamen.

“Semua cabang olahraga diatur oleh peraturan yang tepat, dan tata kelola tersebut sangat penting bagi kami,” kata Hoke. “Kami tidak mencari keuntungan yang tidak adil.”

Namun, ia mengisyaratkan bahwa Nike akan terus mengejar potensi keuntungan kompetitif yang diberikan oleh produk atlet yang disesuaikan.